Non Dualitas, Jalan untuk Kebangkitan Spiritual


Oleh Sasson Remez

Filosofi nondualitas berasal dari Timur, di mana disana biasa disebut sebagai Advaita Vedanta. Disitu dikatakan bahwa segala sesuatu adalah merupakan bagian integral dari Satu Jiwa, dan ini adalah ilusi yang membuat kita berpikir bahwa kita terpisah satu sama lain dan terpisah dengan orang lain secara jiwa.

Nondualitas bukan hanya teori, tetapi kita bisa menyadarinya secara eksperimen dan mengalami kehidupan di mana nonduality adalah realitas praktis. Anda tidak perlu tinggal di Ashram atau di Himalaya untuk bisa merasakannya.

Falsafah ini sesungguhnya selalu ada, tetapi baru abad-abad terakhir ini lebih banyak orang yang datang untuk mengetahui tentang hal itu. Mungkin dunia saat ini telah lebih siap untuk menerimanya, dan mulai hadirnya banyak guru spiritual yang mengajarkannya. Beberapa sudah kita kenal dan ada juga yang tidak begitu banyak diketahui. Di antara guru besar dan dikenal dari nonduality adalah Sri Ramana Maharshi, HWL Poonja, yang juga dikenal sebagai Papaji, Sri Nisargadatta Maharaj dan balsekar Ramesh.

Menurut filsafat ini ada satu jiwa dalam seluruh alam semesta, yang kekal dan tak berubah. Semuanya ada di dalamnya, dan dan diciptakan oleh itu.

Lihatlah tubuh fisik Anda. Tubuh ini terbuat dari bahan yang sama seperti tubuh lainnya. Perasaan dan pikiran Anda juga terdiri dari hal-hal yang sama seperti orang lain. Ini adalah jiwa yang menanamkan hidup ke dalam tubuh, perasaan dan pikiran membuat mereka terlihat sebagai unit terpisah.

Untuk menjelaskan fenomena dari dunia filsafat nonduality dikatakan bahwa ilusi yang disebut Maya ini muncul dalam jiwa yang mahakuasa, mahatahu dan ada dimana-mana. Ilusi ini - Maya, menyebabkan gagasan yang keliru diri yang seolah terpisah, dan semua orang adalah dianggap entitas yang terpisah.

Pikiran dan Ego

Sekarang saya akan berbagi cerita dengan Anda. Sepotong besar spons dibagi menjadi potongan-potongan kecil, yang dilemparkan ke dalam sebuah wadah besar berisi air. Semua potongan spons tersebut direndam dalam air, yang merupakan satu unsur homogen dari air. Setelah beberapa saat, air di setiap bagian dari spons itu mulai mengidentifikasi dirinya dengan spons, dan mulai merasa dan percaya bahwa itu adalah entitas independen yang terpisah.

Air tinggal sebagai satu tubuh berisi air. Setiap kuantitas air hadir di setiap potongan spons yang selalu berhubungan dengan semua air dalam wadah tadi, tapi anehnya, sekarang air di setiap bagian dari spons mulai percaya dan bertindak seolah-olah air itu adalah bagian dari spons, dan merupakan entitas yang terpisah pasti dari semua bagian lain dari spons dan air dalam wadah.

Air itu adalah jiwa, dan potongan-potongan spons merupakan bahan yang menyusun tubuh fisik dan perasaan dan pikiran. Hanya ada satu jiwa yang mengekspresikan diri melalui berbagai bentuk, tetapi setiap bentuk berpikir dan merasa bahwa itu adalah bagian yang terpisah dan independen.

Keyakinan yang keliru dalam individualitas yang terpisah adalah ego. Dari ego ini muncul perbedaan pendapat, egoisme, kemarahan, kebencian dan kekerasan. Setiap ekspresi jiwa, yang melalui masing-masing tubuh, percaya secara keliru akan keterpisahan sebagai unit, dan berjuang untuk masing-masing keberadaannya. Unit-unit ini, ketika bersatu dengan unit serupa lainnya yang memiliki karakteristik serupa disebut keluarga, suku, bangsa atau ras.

Tidaklah mudah untuk melihat segala sesuatu di alam semesta adalah sebagai ekspresi dari satu Jiwa. Ilusi kehidupan ini begitu sempurna sehingga sangat sulit untuk melihat melampaui ilusi ini.

Ketika pikiran aktif, semuanya se0lah terlihat nyata. Pikiran adalah mesin proyeksi, yang terus-menerus memproyeksi gambar pada layar yang kita sebut sebagai realitas. Dalam tidur atau ketika tidak ada kesadaran terhadap dunia seperti dalam kondisi pingsan, mesin proyeksi ini sementara dimatikan dan semuanya menjadi menghilang. Dunia ini muncul kembali setelah pikiran diaktifkan lagi.

Adalah pikiran dan ego, yang bertanggung jawab untuk munculnya dunia yang kita lihat saat ini. Ketika Anda mampu menonaktifkan pikiran dan ego, Anda akan menyadari secara langsung jiwa yang selalu berada di sini, di balik dari ilusi terhadap dunia luar.

Cara untuk Menyadari Nondualitas

Bahkan jika anda menerima filosofi nonduality secara teori, Anda akan berhenti tersakiti oleh orang atau peristiwa eksternal. Anda akan berhenti memberikan perhatian pada masalah-masalah yang tidak penting, dan mendapatkan sekilas rasa kebebasan yang nyata. Ketika Anda membebaskan diri dari pemikiran bahwa Anda adalah ego yang terpisah, kebahagiaan, sukacita dan kekuatan batin akan memasuki hidup Anda.

Dengan mengembangkan kekuatan konsentrasi, dan melalui meditasi dan ketidakmelekatan, pikiran kita menjadi tenang, dan nondualitas akan menjadi realitas bagi kita. Lalu kita akan menjalani kehidupan secara berbeda dan dalam cara yang lebih baik.

Sebuah metode praktis yang Sri Ramana Maharshi telah ajarkan dan anjurkan, dan yang saya dapat menjamin berdasarkan pengalaman pribadi saya disebut “Vichara”. Ini adalah bentuk meditasi di mana Anda tak henti-hentinya bertanya pada diri sendiri dan dalam pikiran Anda tentang pertanyaan, “Siapa saya?”

Jangan mencoba menemukan jawaban itu melalui pikiran. Hanya mengajukan pertanyaan dan biarkan jawaban datang dari dalam. Teruslah mencari dalam diri sendiri dan mengajukan pertanyaan, dan kesadaran Anda dari “Aku” akan meningkat. Anda akan menemukan bahwa pikiran Anda yang terkonsentrasi dan hening tersebut lebih memudahkan bagi Anda untuk mengalami kesadaran batin ini.

Jangan memperhatikan ide-ide dan jawaban yang berasal dari pikiran Anda. Jawabannya datang melalui intuisi, sebagai petunjuk di dalam dan pengetahuan. Ini bukan pikiran yang mengetahui. Ini adalah KESADARAN MURNI, realitas Anda yang Anda ketahui.

Jika jawabannya datang sebagai sebuah pikiran, tanyakan pada diri sendiri siapa yang berpikir itu, dan darimana asalnya. Lihat ke dalam untuk menemukan sumbernya. Sumber ini adalah apa yang kita cari dalam meditasi ini.

Jenis meditasi ini bisa sering dipraktekkan, dan di mana-mana, bukan hanya sambil duduk dan bermeditasi pada waktu tertentu. Ketika kesadaran terhadap “Aku” ini meningkat, Anda akan menemukan bahwa Anda mengalami semacam keheningan, kesadaran bebas sekaligus, dan sekarang semua ini dapat berfungsi secara normal. Anda akan tahu apa artinya Kesatuan itu.

Meskipun pada tingkat materi Anda terus menjalaninya sebagai unit terpisah, Anda telah memahami ilusi dunia ini, dan mengalaminya melalui kesadaran Anda yang telah terbangun pada realitas nonduality dan Kesatuan Roh. Maka ini adalah sebuah kebangkitan spiritual dan pencerahan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar