Label

Islam: Idiologis Ataukah Kultural?


oleh Abdurrahman Wahid (Gus Dur)

Dalam acara NU dan beberapa pesantren di Kalimantan Selatan, serta orasi budaya dalam Konferensi Besar Ikatan Putri-Putri Nahdlatul Ulama (IPPNU) di Samarinda, penulis melihat sebuah  phenomenon yang sangat menarik. Di tiap tempat, penulis selalu disuguhi pagelaran qasidah shalawat badr, bahkan di daerah  lain terjadi orang-orang non-muslim membawakannya. Ini berarti, bahwa sajak Arab ciptaan KH. Ali Mansyur dari Tuban, di Banyuwangi tahun 1962 itu, telah menjadi hasanah budaya, minimal budaya NU. Terlepas dari penyerahan bintang NU kepada keluarga almarhum pencipta sajak tersebut di Muktamar Krapyak, Yogyakarta, tahun 1989 itu, fakta  penyebaran sajak yang ditembangkan dalam birama  (bahr) tradisional tersebut, tampak jelas ia telah dianggap sebagai phenomenon budaya tersendiri tanpa disadari.

Hal ini menunjukkan eratnya  hubungan antara budaya dan agama. Sama eratnya dengan penyampaian lagu-puja dalam qasidah dziba’iyah yang dibawakan jutaan orang anak-anak muda NU, setiap minggu, jelas menunjukkan bahwa penyebaran agama Islam di negeri ini antara lain dilakukan dengan penyampaian budaya. Artinya, penyebaran Islam itu dilakukan secara damai, tidak melalui jalan peperangan. Memang harus diakui, kekuatan yang dimiliki kaum muslimin, melalui kekuasaan atau tidak, telah turut mendukung penyebaran agama secara damai itu.

Namun, tidak selamanya penyebaran agama secara damai itu terkait dengan kekuasaan, seperti terlihat pada berbagai aktifitas yang dulu menyertai aliran Syi’ah di negeri kita, beberapa abad yang lalu. Secara budaya, apa yang tadinya dianggap sebagai tindakan penyebaran agama,  sekarang diterima sebagai adat di berbagai daerah. Perayaan Tabot, umpamanya, dapat dikemukakan sebagai salah satu contoh, di Bengkulu. Adat yang satu ini, menampilkan diusungnya Tabot/peti mati/ keranda cucu  Nabi Saw, Sayyidina Hasan dan Husein, yang justru menjadi tanda bagi kesetiaan orang pada ajaran ahl-al bait (keluarga beliau) yang menjadi titik sentral ajaran Syi’ah itu. Bahwa ia telah menjadi manifestasi budaya, menunjukkan arti kesejarahan yang sangat penting.

Hal yang sama juga kita temui dalam penggunaan  nama-nama di lingkungan DPR/MPR-RI kita. gedung yang megah itu diharuskan menggunakan nama-nama dalam bahasa Sangsekerta, seperti Graha Nusantara dan sebagainya. Sedangkan DPR/MPR-RI sendiri, sebagai produk  Undang-Undang Dasar (UUD), lebih mencerminkan dialog antara para pemimpin Indonesia sebelum kemerdekaan, yang menggunakan pengaruh bahasa Arab. Lihatlah kata-kata yang dipakai, seperti Dewan Perwakilan Rakyat. Ketiga-tiganya, sebelum mengalami konjugasi dalam bahasa kita, adalah kata-kata dalam bahasa Arab; baik kata dewan, wakil maupun rakyat, berasal dari Timur Tengah. Begitu juga kata pemilihan umum, dengan kata “umum” digunakan untuk hal-hal yang menyangkut publik, jelas berasal dari “sono”.


Namun, perkembangan bahasa yang semula diambil dari kata-kata Arab dan kemudian dilanjutkan dengan kata-kata Sangsekerta, merupakan adaptasi yang dimiliki oleh bangsa kita. Kalau itu kita kaitkan dengan perkembangan di bidang-biidang lain, akan lebih besar kemelut pengertian yang diakibatkan oleh pemakaian sehari-hari. Ambil saja kata hukum, yang berasal dari kata al-hukm dalam bahasa Arab.  Kata ini semula digunakan untuk menunjuk hukum agama Islam (fiqh), namun karena perluasan pemakaiannya yang meliputi penggunaan produk-produk yang digunakannya, akhirnya kata yang berasal-usul Arab itu meliputi  makna baru, yang memiliki arti lain seperti disebutkan di atas. Al-Hukm yang semula berarti aturan dan undang-undang agama (canonical law), berkembang menjadi hukum –yang berarti undang-undang negara.

Perubahan pengertian ini, disebabkan sebagian oleh perubahan arti kata law/recht, yang diambilkan dari bahasa-bahasa Eropa modern. Belum lagi kalau diingat adanya bahasa-semu (meta language) dalam bahasa nasional kita, seperti disinyalir oleh Dr. Toety  Herati Nurhadi: diamankan berarti ditangkap, harga disesuaikan berarti dinaikkan dan sebagainya. Akibat dari penggunaan bahasa semu ini, masyarakat sempat terkotak-kotak dan timbulah isolasi antar golongan di dalamnya. Akibat dari isolasi tersebut adalah munculnya jalan pintas berupa budaya kekerasan (culture of violence) yang terjadi --terutama dalam bentuk munculnya penggunaan preman dalam kehidupan kita sebagai bangsa.

Jelaslah dengan demikian, hal pertama yang harus dilakukan adalah pembakuan arti yang kita gunakan sehari-hari. Tanpa pembakuan ini, kita akan tetap rancu dalam pemikiran dan kacau dalam pengertian. Akibatnya, kita sebagai bangsa tidak tahu kemana orientasi kehidupan harus diarahkan. Hal ini tampak antara lain,  dalam pernyataan  seorang anggota fraksi PDI-P DPR-RI bahwa ia bukanlah wakil rakyat, melainkan wakil partai. Ini berarti, kerancuan telah menelusup dalam tubuh kita sebagai bangsa, menunjukkan cara berpikir yang carut marut yang kita alami saat ini. Demokrasi kita, yang semula berarti pengutamaan kepentingan rakyat banyak, diubah dengan tidak terasa kepada pemenuhan kebutuhan golongan dan ambisi pribadi.


Dengan demikian, kebutuhan menyamakan pandangan tentang demokrasi yang ingin kita ciptakan dalam kehidupan bangsa, haruslah tetap dilanjutkan. Walaupun sudah lebih dari 150 tahun, Alexis de Tocqueville menerbitkan bukunya tentang demokrasi di Amerika Serikat,  sampai hari inipun pembicaraan  tentang jenis-jenis dan jangkauan proses tersebut dalam kehidupan bangsa Amerika tetap berlangsung. Dengan demikian, perkembangan proses demokratisasi itu sendiri senantiasa dijaga oleh para pemikir, agar tidak menyimpang dari tujuan semula. Ini adalah sebuah hal yang sangat mendasar (fundamental), karenanya ia tidak dapat diabaikan begitu saja.


Karena itu, keinginan berbagai kalangan gerakan Islam, agar Piagam Jakarta dimasukkan  ke dalam pasal 29 UUD kita, haruslah terus dibicarakan. Ia menunjukkan kurang adanya pengertian di kalangan gerakan-gerakan Islam tersebut. Bukankah pencantuman Piagam Jakarta itu dalam salah satu pasal UUD akan berarti memasukkan idiologi agama tersebut ke dalam kehidupan negara, dan dengan demikian memberikan kepadanya kedudukan resmi sebagai idiologi negara?  Bukankah dengan demikian, para warga negara lain yang non-muslim dimasukkan ke dalam lingkungan warga negara kelas dua? Dan bukankah orang yang berpaham idiologisme non-agama, seperti kaum nasionalis dan sosialis, juga tidak memperoleh kedudukan terhormat di negeri ini? Ini adalah pertanyaan-pertanyaan dasar yang harus dijawab, bila kita menginginkan kehidupan bangsa yang benar-benar demokratis di masa depan?

Tokyo, 3/4/2002. Sumber: Kedaulatan Rakyat

Mereka Berbohong Tentang Iran


oleh Andre Vltchek (Diterjemahkan oleh Rossie Indira)

PERNAHKAH anda mempertimbangkan kemungkinan bahwa hampir semua yang disampaikan media massa Barat tentang apa yang terjadi di dunia ini adalah kebohongan dan penipuan?

Saya yakin pasti pernah, setidaknya belakangan ini ketika kegilaan propaganda Barat menjadi sangat jelas dan kentara. Namun, sampai seberapa jauh anda telah diindoktrinasi?

Jika anda tinggal di Eropa atau Amerika Utara, sudah seberapa jauh anda diracuni dengan kebohongan tentang Kuba dan Venezuela, Rusia dan China, Korea Utara dan ya — tentang Iran? Apakah racun yang masuk sudah membuat anda tidak bisa sembuh lagi? Jika anda melihat kebenaran, jika anda dihadapkan pada kenyataan, apakah anda masih bisa mengenalinya, atau apakah anda sudah langsung menganggapnya sebagai propaganda dan kebohongan?

Saya baru saja meninggalkan Teheran, kota dengan sejarah dan budaya yang luar biasa, punya banyak museum, teater, taman-taman yang luar biasa terpelihara dan dihiasi dengan patung-patung seni modern. Sebuah kota dengan transportasi publik yang modern dan sepenuhnya disubsidi, yang terdiri dari metro yang canggih, busway yang ramah lingkungan, serta kereta api komuter. Kota dengan pohon-pohon yang tinggi dan alun-alun yang tenang, kafe-kafe elegan dan penduduk yang berpendidikan tinggi dan baik hati.

Sebuah kota yang dengan mudah bisa menjadi salah satu dari ‘sepuluh besar’ kota terbaik di dunia, kalau saja bukan ibukota sebuah negara yang sedang dicoba dihancurkan oleh Barat, pertama dengan pengenaan sanksi yang tidak adil dan amat keras, dan kemudian, siapa tahu bahkan dengan menggunakan invasi militer.

Apa yang diketahui oleh sebagian besar orang Barat tentang Iran; apa yang disampaikan kepada mereka? Saya perkirakan gambaran yang ingin disorot oleh media massa adalah “Iran — negara Muslim radikal, semacam Arab Saudi tapi Syiah”, atau mungkin lebih buruk lagi. Yang juga jauh lebih buruk adalah karena Arab Saudi, sekutu London dan Washington terdekat di Arab, tidak dapat disentuh di Barat, tidak peduli kebiadaban dan teror apa pun yang mereka sebarkan ke seluruh dunia.

Mereka yang mengenal dengan baik kota Jeddah dan Teheran pasti akan tertawa bila kedua kota ini dibandingkan. Walaupun punya kekayaan besar yang mereka peroleh dari minyak, Arab Saudi, juga semikoloninya Bahrain, punya masyarakat yang paling tak berwelas asih (compassionless) di bumi, dengan kontras antara masyarakat miskin dengan mereka yang pamer kekayaannya secara ekstrem dan vulgar.

Pada dasarnya, Iran adalah negara sosialis. Mereka juga internasionalis, selalu menunjukkan solidaritas kepada banyak bangsa yang tertindas dan masih berjuang di planet kita ini. Bukan, saya bukan hanya bicara tentang Suriah, Yaman, atau Palestina; saya bicara antara lain tentang Kuba dan Venezuela. Anda tidak tahu tentang hal ini? Tidak heran: memang anda dibuat untuk tidak tahu!

Anda juga diharapkan untuk tetap tidak tahu tentang sistem sosial Iran yang jelas-jelas sosialis. Pendidikan dan perawatan medis gratis, transportasi umum dan budaya yang sangat disubsidi, ruang publik yang amat luas dan pemerintahan yang kuat sampai taraf tertentu dan perencanaan di pusat, setidaknya untuk beberapa hal.

Terlepas dari Washington dan sekutu-sekutunya yang memberlakukan sanksi-sanksi yang sangat tidak adil dan berat, Iran tetap berdiri tegak dan berusaha sebisanya untuk mengurus rakyatnya. Dan meskipun rakyat Iran harus melewati cobaan yang berat, mereka tidak mau menipu dan tidak mau mencuri. Nilai tukar mata uang mereka jatuh setelah Washington memberlakukan lagi sanksi-sanksi yang aneh, membuat rakyat frustrasi, bahkan memprotes. Namun demikian, mayoritas rakyat Iran tahu betul siapa penjahat yang sebenarnya. Dan bukan rahasia lagi kalau kaum yang disebut oposisi seringkali mendapat pendanaan dari Barat.

Sebagian besar orang yang datang ke Teheran tidak paham tentang mata uang lokal atau nilai tukarnya. Saya juga. Pada saat harus membayar, saya berikan dompet saya kepada sopir taksi atau pelayan restoran, dan mereka mengambil dalam jumlah yang seharusnya saya bayar. Saya cek dengan kolega Iran saya dan ternyata jumlah yang mereka ambil memang benar.

Orang Iran tidak menunjukkan ‘kebanggaan yang arogan’; mereka hanya menunjukkan kebanggaan yang penuh tekad, terhormat, dan patriotik dari bangsa yang punya kebudayaan besar yang sudah ada selama ribuan tahun, dan mereka tahu betul bahwa mereka dicatat dalam sisi sejarah yang benar.

ANDA diberi tahu ‘seberapa relijiusnya Iran’; ya, saya yakin anda pasti diberitahu tentang hal ini. Namun tidak seperti di Arab Saudi atau di Indonesia, di sini agama tidak ‘disodorkan ke mukamu’; tidak dikibar-kibarkan. Di Iran, agama adalah sesuatu yang internal, yang dalam, dan diekspresikan dengan rendah hati dan tanpa ribut-ribut. Sementara masjid-masjid di Jakarta selama berjam-jam dalam sehari menyiarkan keseluruhan khotbah dengan menggunakan pengeras suara yang kuat, sementara sekarang orang-orang dijebloskan ke penjara hanya karena mengkritik adanya pembebanan agama secara brutal pada masyarakat umum, di Teheran saya hampir tidak pernah dengar ada azan. Sebagian besar perempuan penduduk kota Teheran menutup rambut mereka hanya simbolis – hanya menutup sepertiga atau bahkan hanya seperempat rambut mereka saja, dan membiarkan sebagian besar rambut mereka tetap terbuka.

Tapi, Barat tidak akan pernah menjatuhkan sanksi kepada Indonesia, tidak peduli betapa brutal penguasanya kepada rakyatnya sendiri: Washington, London dan Canberra telah menghancurkan arah sosialis negara ini dengan kudeta yang diatur Amerika pada 1965. Jakarta sekarang menjadi masyarakat yang taat, kapitalis brutal, anti-Komunis, dan pencinta makanan-cepat-saji-Barat dan hiburan-kelas-rendahan. Tidak ada lagi yang bersifat publik. Para elitenya telah habis-habisan menjarah negara ini atas nama Barat. Agama-agama di Indonesia digunakan untuk mendukung rezim fasis pro-Barat.

Iran benar-benar sebaliknya: penafsirannya tentang agama masih ‘tradisional’, seperti dahulu sebelum Barat berhasil membelokkan esensinya di berbagai belahan dunia. Bangsa ini sosialis, penuh kasih, spiritual, dan ya — internasionalis.

Tidak seperti di Jeddah atau Jakarta, di mana pergi makan di luar sekarang menjadi puncak kehidupan budaya (dan seringkali menjadi satu-satunya pilihan untuk ‘menikmati kota’), Teheran menawarkan bioskop-bioskop seni berkualitas tinggi (film-film Iran sudah menjadi bagian film-film besar dan intelektual di dunia), museum-museum dan galeri-galeri berkelas dunia, ruang publik yang luas, serta sejumlah besar fasilitas olahraga dan tempat hiburan umum, termasuk taman yang dipelihara dengan baik.

Ingin bergelantungan pakai tali dan ‘terbang’ di atas lembah dekat salah satu menara televisi tertinggi di dunia, anda bisa melakukannya di Teheran. Atau ingin melihat serangkaian film seni terbaru dari Tiongkok – bisa juga, silakan pergi ke sebuah bangunan megah bernama Museum Sinema. Atau mungkin anda ingin melihat drama teater karya-karya Chekhov atau Tennessee Williams, kalau anda bisa berbahasa Farsi, mengapa tidak?

Tentu saja anda bisa juga memilih untuk duduk dalam kemacetan kalau anda begitu cinta dengan mobil anda sendiri, seperti yang banyak dilakukan di Riyadh atau Jakarta, tetapi anda juga dapat melaju melintasi kota dengan nyaman dan murah menggunakan sistem metro yang supermodern. Bisa jalan kaki di atas trotoar yang indah, di bawah pohon-pohon tinggi, bahkan ada pohon-pohon yang tumbuh dari kanal atau got air bersih yang ada di antara jalan untuk mobil dan tempat pejalan kaki.

Apa lagi yang sudah mereka sampaikan kepada anda; bahwa anda tidak dapat menatap langsung mata wanita-wanita di sana dengan konsekuensi anda akan dirajam sampai mati? Di Teheran, kita bisa melihat pasangan-pasangan bergandengan tangan di mana-mana, dan gadis-gadis di sana kalau sedang jengkel bisa menampar wajah pacar mereka, kadang cuma menggoda tapi bisa juga serius.

Tapi, apakah anda akan percaya jika anda melihatnya dengan mata kepala sendiri? Atau apakah sudah terlambat, sudah tidak ada harapan lagi bagi anda?

Suatu hari, seorang sopir yang membawa saya dari hotel ke studio Press TV, berkata dengan putus asa:

“Orang-orang Eropa yang datang ke sini tidak ingin belajar, bahkan mereka yang baru pertama kali ke sini. Walaupun pertama kali datang ke Iran, mereka mendarat di bandara, masuk ke mobil saya, dan mulai menggurui saya; mengajari saya tentang negara saya sendiri! Mereka semua datang dengan cerita yang sama tentang Iran, dan dengan kritik yang sama. Semua sama! Bagaimana mungkin mereka menyebut negara mereka demokratis kalau mereka semua berpikir dengan cara yang sama?”

Di Teheran, sungguh mengejutkan melihat adanya keragaman pemikiran. Bersama kolega dan kawan-kawan di sana, saya bisa membahas segala hal, mulai dari perang di Yugoslavia, sampai ke Amerika Latin dan tentu saja tentang negara mereka sendiri. Mereka ingin tahu tentang Rusia dan China. Saya suka dengan apa yang saya lihat dan apa yang saya dengar — ketika orang-orang punya keingintahuan dan menghormati budaya orang lain, dan tentu saja ini awal yang bagus!

Iran memang berdarah-darah dan menderita tetapi mereka kuat. Tidak semua rakyatnya setuju dengan kebijakan pemerintah di sini (meskipun mayoritas mendukung pemerintah), tetapi setiap orang bertekad bulat untuk melawan dan mempertahankan negaranya jika diserang secara militer atau dengan cara lain.

Setiap kali saya datang ke sini, saya punya keinginan yang agak kurang sopan — saya ingin berteriak kepada para pembaca saya: datanglah kemari dan belajarlah! Iran memang tidak sempurna, tetapi ia nyata — di sini ada kehidupan nyata dan juga rakyat yang nyata. Berkat budaya dan sejarahnya, entah bagaimana mereka bisa memisahkan antara batu berharga dan sampah, antara pemikiran yang murni dan propaganda, antara kapitalisme murahan dan mematikan dengan tekad yang kuat untuk membuat dunia yang jauh lebih baik. Kalau anda tidak percaya, tonton saja film-film yang mereka produksi; mereka terus menerus menghasilkan satu mahakarya dan mahakarya berikutnya.

Mungkin itulah sebabnya mengapa Barat ingin merusaknya, dan kemudian menghancurkan negeri ini sepenuhnya. Untuk Barat, Iran adalah ‘bahaya’. Iran berbahaya, bahkan mematikan, karena merusak pengaturan imperialis di dunia ini, seperti juga China berbahaya, seperti juga Rusia, Kuba, Venezuela, Suriah dan Bolivia.

Untuk merusak Iran tidaklah mudah, bahkan bisa saya katakan: mereka bisa buktikan bahwa itu mustahil. Rakyatnya terlalu pintar dan gigih dan kuat. Iran tidak sendirian; mereka punya banyak teman dan kamerad. Bahkan sekarang tetangga-tetangga Iran — Turki dan Pakistan — dengan cepat mengubah arah dan menjauh dari Barat.

Tapi jangan begitu saja percaya dengan apa yang saya katakan. Datang dan saksikan sendiri! Namun, jangan datang untuk menggurui mereka: ajukan pertanyaan-pertanyaan, lalu duduk manis, dengarkan dan pelajari! Negara ini punya sejarah yang luar biasa, lebih dari 7.000 tahun. Daripada membom negara ini, silakan baca karya-karya penyairnya, tonton film-filmnya, dan belajarlah dari sikap internasionalisnya! Setelah itu, barulah putuskan apakah Iran memang benar-benar musuh anda, atau kamerad dan teman yang baik.

ANDRE VLTCHEK adalah seorang filsuf, novelis, pembuat film dan wartawan investigasi. Dia sudah meliput perang dan konflik di berbagai negara. Empat buku terbarunya adalah Revolutionary OptimismWestern NihilismThe Great October Socialist Revolution, novel revolusionernya Aurora, dan buku bestselling-nya yang non-fiksi dan politis: Exposing Lies Of The Empire. Bukunya tentang Indonesia diberi judul: Indonesia – Archipelago of Fear, dan sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan judul Indonesia – Untaian Ketakutan di Nusantara. Film dokumenternya Rwanda Gambit bercerita tentang Rwanda dan Kongo. Dia juga memfilmkan dialognya dengan Noam Chomsky dengan judul On Western Terrorism. Sekarang ini Andre tinggal dan bekerja di Asia Timur dan Timur Tengah. Dia dapat dihubungi melalui website-nya atau Twitter-nya.


ROSSIE INDIRA adalah seorang penulis dan penerbit di PT Badak Merah Semesta, sebuah penerbitan yang mandiri dan progresif. Buku terbarunya Bude Ocie di Maroko adalah cerita perjalanannya ke Maroko, dan merupakan buku kedua dari serial Surat dari Bude Ocie, buku cerita perjalanannya ke Amerika Latin yang diterbitkan oleh penerbit Kompas. Bersama Andre Vltchek, Rossie menulis sebuah buku perbincangan dengan penulis terkemuka Asia Tenggara Pramoedya Ananta Toer yang diberi judul Exile (diterjemahkan ke dalam bahasa Korea, Spanyol dan bahasa Indonesia). Badak Merah menerbitkan terjemahan dalam bahasa Indonesia dengan judul Terasing! – di negeri sendiri. Rossie juga menjadi penerjemah dan manajer produksi dalam film dokumenter “Terlena – Breaking of a Nation” tentang genosida di Indonesia pada 1965. Rossie dapat dihubungi melalui website-nya atau Twitter-nya.